RSS

Menuju Benih dan Bibit Ternak Bersertifikat

28 Okt
Sapi Perah yang sesuai SNI No.2735:2008 dan memiliki sertifikat dari LSPro Bibit Ternak di Kelompok Tani Ternak Lembu Alam Serambi, Kota Padang Panjang

Sapi Perah yang sesuai SNI No.2735:2008 dan memiliki sertifikat dari LSPro Bibit Ternak di Kelompok Tani Ternak Lembu Alam Serambi, Kota Padang Panjang

Indonesia dengan kekayaan sumber daya yang dimilikinya harus pandai-pandai dalam mengelolanya, salah satu yang harus kita jaga dan kelola secara terus menerus adalah sumber daya berupa ternak. Masyarakat Indonesia yang rata-rata penduduknya bermata pencaharian sebagai petani juga sebagai peternak. Hal ini lah yang harus kita selalu jaga agar peternak Indonesia bisa memiliki ternak yang unggul sehingga bisa berpenghasilan yang lebih baik lagi (meningkat).

Direktorat Jenderal Peternakan Dan Kesehatan Hewan yang merupakan salah satu eselon I di Kementerian Pertanian, saat ini memiliki lembaga yang tugasnya menerbitkan sertifikat benih dan bibit ternak di Indonesia. Bahwasannya Menteri Pertanian menetapkan Lembaga Sertifikasi Produk Benih dan Bibit Ternak berdasarkan Peraturan Menteri Pertanian Nomor 75/Permentan/OT.140/11/2011 tanggal 30 November 2011, tentang Lembaga Sertifikasi Produk Bidang Pertanian yang berkedudukan di Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan.

Sebagaimana diamanahkan dalam Undang-Undang nomor 18 tahun 2009 pasal 13 ayat (4) dan ayat (5) dan Peraturan Pemerintah nomor 48 tahun 2012; Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan sesuai dengan kewenangannya berdasarkan Peraturan Presiden Nomor 24 Tahun 2010 tentang Kedudukan, Tugas dan Fungsi Kementerian Negara serta Susunan Organisasi, Tugas, dan Fungsi Eselon I Kementerian Negara melaksanakan kebijakan dan standardisasi teknis di bidang peternakan dan kesehatan hewan serta salah satu fungsinya melaksanakan kebijakan di bidang perbibitan ternak.

Swasembada daging nasional melalui program PSDSK harus didukung salah satunya dengan ketersediaan benih dan bibit ternak yang mencukupi dengan kualitas yang baik, untuk membuktikan bahwa benih dan bibit tersebut bermutu, layak untuk dikembangbiakkan, serta sesuai dengan SNI yaitu dengan sertifikat yang dikeluarkan oleh pemerintah dalam hal ini Kementerian Pertanian melalui Lembaga Sertifikasi Produk Benih dan Bibit Ternak (LSPro).

Tahapan Memperoleh Sertifikat

Bagi pelaku usaha pembibitan baik swasta maupun pemerintah perlu mengetahui tahapan untuk memperoleh sertifikat, sehingga semua elemen masyarakat baik swasta maupun pemerintah akan berlomba-lomba untuk memperbaiki benih dan bibit ternak yang dimiliki. Berikut tahapan-tahapan untuk memperoleh sertifikat :

  1. Pihak swasta/pemerintah mengajukan permohonan ke LSPro
  2. LSPro melakukan audit kelengkapan dan kebenaran dokumen
  3. Perbaikan dan pelengkapan dokumen oleh pemohon (kalau ada)
  4. Pelaksanaan audit kecukupan oleh Auditor Eksternal
  5. Perbaikan dokumen kecukupan oleh pemohon (kalau ada)
  6. Pelaksanaan audit kesesuaian oleh Auditor Ekternal
  7. Perbaikan (apabila tidak sesuai) oleh pemohon
  8. Hasil audit dibahas dalam rapat Komisi Teknis
  9. Pengeluaran Rekomendasi oleh Komisi Teknis
  10. Apabila rekomendasi tidak memenuhi syarat akan dikembalikan ke pemohon untuk dilakukan perbaikan
  11. Apabila memenuhi syarat maka rekomendasi akan segera ditindaklanjuti oleh LSPro untuk diterbitkan sertifikat
  12. Sertifikat diserahkan ke pemohon

Peran dan Harapan LSPro Saat Ini

Saat ini keberadaan Lembaga Sertifikasi Produk (LSPro) Benih dan Bibit Ternak sudah berjalan dua tahun, dalam melaksanakan sertifikasi LSPro Benih dan Bibit Ternak akan menilai kesesuaian produk berdasarkan sistem manajemen mutu sesuai ISO 9001:2008 dan SNI. Saat ini belum semua pelaku usaha (swasta dan pemerintah) dapat memenuhi persyaratan untuk mensertifikasikan produknya ke LSPro. Hal ini selain karena masih kurangnya sosialisasi ke pelaku usaha, juga disebabkan karena belum semua pelaku usaha melaksanakan proses produksi mengacu pada Good Breeding Practices (GBP) dan sistem manajemen mutu sesuai ISO 9001:2008. Di lain pihak kebutuhan masyarakat akan bibit yang sesuai standar semakin meningkat, begitu juga swasembada daging nasional tetap membutuhkan dukungan agar ketergantuan terhadap impor sapi berkurang.

LSPro Benih dan Bibit dari awal pembentukannya sampai sekarang sudah mengeluarkan sertifikat sebanyak 36 untuk benih dan 99 untuk bibit. Dari benih dan bibit yang sudah dikeluarkan sertifikatnya tersebut, masihberasal dari Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pemerintah, antara lain Balai Inseminasi Buatan (BIB) Lembang, sebanyak 36 Sertifikat Kesesuaian SNI 4869.1-2008 Semen beku sapi, Balai Pembibitan Ternak Unggul (BPTU) Sapi Bali sebanyak 73 Sertifikat Kesesuaian SNI 7355-2008 Bibit sapi Bali, Balai Besar Pembibitan Ternak Unggul (BBPTU) Sapi Perah Baturraden sebanyak 26 Sertifikat Kesesuaian SNI 2735-2008 Bibit sapi perah Indonesia.

Diharapkan ke depan akan lebih banyak pelaku usaha yang akan mengajukan permohonannya untuk mendapatkan benih atau bibit yang mutunya terjamin yang dibuktikan dengan sertifikat produk peggunaan tanda SNI.

Ruang lingkup LSPro Benih dan Bibit Ternak :

DATA SNI Direktorat Perbibitan TernakDirektorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan
No SNI
Nomor Judul
1 SNI 01.4226.1996 Kuda Pacu Indonesia
2 SNI  01.4868.1:2005 Bibit Niaga (Final Stock) ayam ras tipe pedaging  umur sehari
3 SNI  01.4868.2:2005 Bibit Niaga (Final Stock) ayam ras tipe petelur  umur sehari
4 SNI  2735:2008 Sapi Perah Indonesia
5 SNI  4869.1:2008 Semen beku Sapi (hasil revisi)
6 SNI  4869.2:2008 Semen beku Kerbau (hasil revisi)
7 SNI 7325:2008 Bibit Kambing Peranakan Etawa  (PE)
8 SNI 7353:2008 Bibit induk (parent stock) ayam ras tipe petelur  umur sehari
9 SNI 7354:2008 Bibit induk (parent stock) ayam ras tipe pedaging  umur sehari
10 SNI 7355:2008 Bibit Sapi Bali
11 SNI 7356:2008 Bibit Sapi Peranakan Ongole (PO)
12 SNI 7357:2008 Bibit Niaga (final stock) itik mojosari meri umur sehari
13 SNI 7358:2008 Bibit Niaga (final stock) itik alabio meri umur sehari
14 SNI 7359:2008 Bibit Niaga (final stock) itik mojosari dara
15 SNI 7360 : 2008 Bibit Niaga (final stock) itik Alabio dara
16 SNI 7532 : 2009 Bibit domba garut
17 SNI 7558 : 2009 Bibit Induk (Parent Stock) Itik Mojosari Meri
18 SNI 7559 : 2009 Bibit Induk (Parent Stock) Itik Mojosari  Muda

19

SNI 7556 : 2009 Bibit Induk (Parent Stock) Itik Alabio Meri
20 SNI 7557 : 2009 Bibit Induk (Parent Stock) Itik Alabio  Muda
21 SNI 7651.1:2011 Bibit Sapi Potong-Bagian 1: Brahman Indonesia
22 SNI 7706.1:2011 Bibit Kerbau-Bagian 1:Lumpur
23 SNI 7651.2-2013 bibit sapi potong-bagian 2 : madura

Sutaryono, A.Md – Direktorat Perbibitan Ternak

Sumber : http://ditjennak.deptan.go.id/index.php?page=berita&action=detail&idberita=407

 

 
1 Komentar

Ditulis oleh pada Oktober 28, 2013 in Uncategorized

 

Tag: , , , ,

One response to “Menuju Benih dan Bibit Ternak Bersertifikat

  1. Jonas

    Oktober 28, 2013 at 7:15 pm

    Langkah kearah iko, lai banyak nan ka mansupport ko pak ???

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: